Dunia Ku Kini

melangkah aku dihari mendatang,
berusaha untuk memperbaiki diri ini,
sungguh tidak mudah tanpamu,
bagaikan bidadari syurga,
pembawa rahmat tuhan,

terperusuk sebuah rasa di dalam hati,
terpendam jauh sebuah personaliti,
sungguh kini diri ini,
tidak lagi mengenal siapakah yang mengemudi,
punduk hati ini,

kelam sang nakhoda utama,
membuat sang kelasi merampas kuasa,
pabila bahtera dikemudi mengikut rasa,
mulalah ia hanyut dengan gelora lautan dunia,
permainan kelasi tanpa agama,

wahai nakhoda,
dimanakah dirimu,
para marhaen sudah mula tertanya-tanya,
mengapa kini bahtera semakin jauh dari daratan?
sedangkan bekalan semakin berkurang,
bimbang karam ditengah lautan,

BIMBANG!!
itulah yang disuarakan aku setiap hari,
namun nakhoda hati tidak lagi setegas yang dahulu,
bahkan kadangkala kuasanya dirampas oleh bendahara,
dek kerana terlalu lemah,
kini aku payah,

sungguh,
hidup Ku tanpa mu sungguh berbeza,
walau segala-galanya telah direncana dengan sempurna untukku,
dirimu tiada ketika aku melaksanakan impianmu,
sungguh hati ini menyembunyi perasaan ini,
ku hiasi dengan senyuman dan tawa palsu,

BANGKIT,
ia aq tahu,
dan cukup sedar untuk ku teruskan perjuangan,
untuk selamat sampai ke dataran akhirat,
namun ku ingin sidia sebagai teman bicara,
ku ingin dia sebagai peneman sedihku,
ku ingin dia yang sentiasa menjaga hatiku,
ku ingin dia sebagai penasihat setiaku,
ku ingin dia sebagai penjaga hidupku,\
ku ingin dia sebagai bidadariku,
ku ingin dia sebagai cinta pertamaku,
ku ingin dia!!!!!!!

dialah yang sanggup mempertaruhkan nyawa untukku,
dialah yang berkerja untukku,
dialah yang terluka untukku,
dialah yang berlapar untukku,
dialah yang berduka untukku,
dialah segala galanya untukku..

sungguh duniaku kini suram tanpa dia,
dialah cinta pertama,
tiada galang ganti untuknya,

aku mencintai mu ibundaku...semoga engkau bahagia dialam sana.. salam hari ibu...



sekian dari insan hina,

Share this:

Post a Comment